Tampilkan postingan dengan label Aceh Utara-Lhoksukon. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Aceh Utara-Lhoksukon. Tampilkan semua postingan
Kebakaran di Cot Girek, Rumah hingga Mobil Terbakar

Kebakaran di Cot Girek, Rumah hingga Mobil Terbakar


WARTAACUT.COM, Lhoksukon - Kepala Dusun di Desa Cot Girek, Kecamatan Cot Girek, Aceh Utara, Mustafa (40) menjadi korban kebakaran di rumahnya sendiri, Minggu (10/12/2017). Mustafa kini dalam kondisi kritis karena mengalami luka bakar di sekujur tubuhnya.

Kapolsek Cot Girek, Aceh Utara, Iptu Yusyah Riadi, menjelaskan, kasus itu berawal saat korban memasak air dengan menggunakan kayu bakar.

“Di dekat dapur itu, Mustafa sedang menuangkan minyak premium dari jeriken yang satu ke yang lainnya. Dia memang memiliki usaha jual bahan bakar minyak. Saat itulah, api menyambar,” kata Yusyah.

Mustafa lalu berteriak dan meminta pertolongan warga. Warga langsung berupaya memadamkan api dengan peralatan seadanya.

Mustafa kemudian langsung dilarikan ke Rumah Sakit Umum Cut Meutia.

“Tadi kondisinya kritis. Sempat pingsan. Sekarang berada di unit gawat darurat Rumah Sakit Umum Cut Meutia,” kata Yusyah.

Selain rumahnya yang ludes terbakar, api juga melalapm mobil Toyota Hardtop dan sebuah sepeda motor.

“Seluruh rumah ludes, mobil dan sepeda motor juga ludes terbakar,” pungkasnya.

Sumber : Kompas
Banjir Lhoksukon Surut, Personel Brimob Bersih Bersih Sekolah dan Panti Asuhan

Banjir Lhoksukon Surut, Personel Brimob Bersih Bersih Sekolah dan Panti Asuhan


WARTAACUT.COM , LHOKSUKON - Banjir besar yang melanda Aceh Utara khususnya di Lhoksukon pada, Minggu (3/12/2017) malam, mulai surut pada, Rabu (6/12/2017).

Pedagang di kota Lhoksukon mulai membersihkan lumpur dan kotoran bawaan banjir, namun genangan air masih terlihat di beberapa lokasi, termasuk di jalan-jalan utama.

Seiring surutnya banjir, warga, petugas lembaga bencana, serta aparat Polri/TNI bahu membahu membersihkan lumpur dan kotoran di fasilitas ibadah, pendidikan, dan tempat-tempat umum.
Seperti dilakukan oleh personel Satuan Brimob Polda Aceh, Kamis (07/12/2017).

Puluhan personel Satbrimob Polda Aceh melaksanakan kegiatan bakti sosial, berupa gotong royong membersihkan masjid dan meunasah, juga pemeriksaan kesehatan dan pengobatan, serta pembagian sembako.

“Untuk pembagian sembako berlangsung di empat desa dalam Kecamatan Lhoksukon,” kata Muzakkir.
Pimpinan pesantren menyerahkan diri, ini kasusnya

Pimpinan pesantren menyerahkan diri, ini kasusnya

KAPOLRES Aceh Utara, AKBP Ahmad Untung Surianata didampingi Kasat Reskrim AKP Rezky Kholiddiansyah menginterogasi pria yang terlibat dalam kasus pencabulan anak di bawah umur usai konferensi pers di mapolres, Senin (18/9). 

WartaAcut.com - Teungku T MR (50), seorang pimpinan pesantren di Kecamatan Tanah Luas, Aceh Utara yang sudah masuk dalam Daftar Pencarian Orang (DPO), akhirnya menyerahkan diri kepada pihak yang berwajib. Dia mengakui pernah menyetubuhi seorang santrinya beberapa bulan yang lalu. Hal itu disampaikan Teungku T MR kepada wartawan di Mapolres Aceh Utara, Kamis (28/9).

Diberitakan sebelumnya, Teungku T MR dilaporkan oleh wali santri ke Mapolsek Tanah Luas, karena diduga menyetubuhi santrinya pada 6 September 2017. Sepekan kemudian, polisi menetapkan Teungku T MR sebagai tersangka dan langsung memasukkan namanya dalam DPO, karena menghilang saat akan ditangkap.

“Jika ada informasi yang beredar saya telah menyetubuhi sejumlah santri, itu fitnah. Saya hanya menyetubuhi satu santri. Perbuatan bejat itu saya lakukan pada malam hari sekira pukul 00.30 WIB di rumah saya, saat istri dan lainnya sedang tertidur pulas,” ujar Teungku T MR kepada Serambi, kemarin.

Dia menyebutkan, sebelum berbuat tidak senonoh itu, dirinya sudah menyampaikan kepada santri tersebut akan menikahinya. Ia sampai sekarang mengaku siap menikahi santri yang sudah disetubuhinya itu, jika pihak keluarga dari santri tersebut bersedia menerimanya. “Saya siap bertanggung jawab atas perbuatan tersebut, dan saya juga siap menjalani hukuman ini dengan ikhlas,” ungkap pimpinan pesantren tersebut.

Ia juga membantah kalau dirinya kabur setelah kejadian tersebut. “Saya tidak kabur. Saya hanya mengurus anak saya untuk operasi di Banda Aceh. Setelah selesai, saya dengan penuh kesadaran dan ikhlas langsung menyerahkan diri ke polisi, kemarin (Rabu (27/9)-red), tanpa paksaan untuk menjalani proses hukum,” ucapnya.

Ia berharap kepada aparat kepolisian supaya adil dalam menegakkan hukum tanpa mendengar penjelasan sebelah pihak. “Saya akui saya khilaf, saya ingin bertaubat. Saya berharap kejadian serupa tak terjadi lagi di dayah lain di Aceh, karena dapat merusak citra dayah,” tandasnya.

Sementara itu, Kapolres Aceh Utara, AKBP Ahmad Untung Surianata melalui Kasat Reskrim Iptu Rezky Kholiddiansyah kepada Serambi, menyebutkan, tersangka dijemput seorang polisi di kawasan Idi, Aceh Timur pada Rabu (27/9). “Sampai di Mapolres sekitar pukul 18.30 WIB. Lalu langsung kita mintai keterangan, kemudian kita tahan,” katanya.

Untuk proses selanjutnya, penyidik akan merampungkan berkas dan juga berkoodinasi dengan Jaksa Penuntut Umum (JPU). Jika berkas sudah lengkap atau P-21, jelasnya, akan langsung dilimpahkan ke jaksa. “Tersangka menyerahkan diri ke polisi setelah dibujuk petugas,” pungkasnya.

Pada bagian lain, Teungku T MR juga mengakui dirinya pernah mengonsumsi ganja dalam dua tahun terakhir. Namun, ia mengaku tidak sampai mengalami ketergantungan dengan ganja tersebut. “Saya akui dua tahun belakangan, saya menggunakan ganja. Saya juga akui ganja yang ditemukan di kediaman itu milik saya, tapi saya tidak menggunakan jenis lainnya,” ungkapnya.(Sumber)