TERKINI Kerusuhan Papua: Aktivitas Sudah Normal, Ratusan Calon Polisi Bersihkan Puing Sisa Kerusuhan

SHARE


JAYAPURA - Kerusuhan terjadi di Jayapura dalam aksi unjuk rasa pada Kamis (29/8/2019).
Kabar terkini, aktivitas masyarakat sudah kembali normal.
Ratusan calon polisi juga ditugaskan membersihkan puing sisa kerusuhan.
Aksi unjuk rasa yang digelar warga beberapa daerah di Jayapura berakhir dengan kerusuhan pada Kamis (29/8/2019).
Sama seperti aksi-aksi sebelumnya, massa berkumpul untuk bersuara terkait dugaan tindakan rasisme yang dialami oleh mahasiswa Papua di Surabaya beberapa waktu lalu.
Sejumlah gedung menjadi amukan massa.
Kantor Majelis Rakyat Papua (MRP), kantor Grapari Telkomsel, pasar, dan gedung lainnya hangus dibakar massa.
Tak hanya itu, penjarahan juga dilakukan oleh massa.
Situasi hingga Jumat (30/9/2019) masih mencekam.
Hal ini membuat ribuan warga memilih mengungsi ke Markas TNI AL di Hamadi, Distrik Jayapura Selatan, Kota Jayapura.
Pada Jumat (30/8/2019) pagi, masih banyak massa yang menduduki kantor Gubernur Papua.
Aparat lalu memulangkan massa untuk menghindari bentrok lanjutan.
Dua hari pasca kerusuhan, aktivitas masyarakat di Kota Jayapura sudah kembali normal.
Pada Sabtu (31/8/2019) pagi, sektor perekonomian kembali berjalan.
Hal ini terlihat dari aktivitas di Pasar Youtefa.
Pasar tersebut merupakan pasar induk di Kota Jayapura.
Aparat setempat memberikan imbauan kepada para pedagang untuk kembali berjualan.
"Kapolsek sudah mengimbau agar semua pedagang, toko-toko kembali buka, mereka menjamin keamanan," kata seorang pedagang bernama Hasan, dikutip dari Kompas.com.
Aktivitas di jalan raya sudah kembali norman dengan banyaknya kendaraan yang berlalu lalang.
Sementara itu, pantauan kontributor Tribunnews, ratusan calon polisi atau SPN Polda Papua juga melakukan kerja bakti.
Ratusan siswa tersebut membersihkan puing-puing bekas kerusuhan di sekitar Kota Jayapura dengan didampingi oleh pembimbing.
“Sebanyak 463 siswa SPN Polda Papua yang didampingi oleh para pembimbing/pelatih, membersihkan sampah-sampah dan puing-puing bekas pembakaran yang ada di jalan dan di pinggir jalan yang diakibatkan oleh massa pengunjuk rasa yang anarkis pada hari Kamis lalu,” ujar Kabid Humas Polda Papua Kombes Ahmad Mustofa Kamal, Sabtu (31/8/2019).
Beberapa lokasi menjadi titik pembersihan seperti Dok IX, Dok VIII, Dok V atas dan Bawah, Kota dan sekitaran Pelabuhan.
Situasi Kota Jayapura kini semakin kondusif.
Pembersihan dilakukan dengan tujuan untuk memperlancar aktivitas pengguna jalan dan masyarakat.
Kamal mengimbau masyarakat untuk tetap menjaga ketertiban.
“Kami mengimbau kepada masyarakat agar tetap menjaga kamtibmas di Tanah Papua, khususnya di wilayah Jayapura dan sekitarnya."
"Agar tidak melaksanakan mobilisasi massa sehingga tidak terjadi provokasi, kekerasan, perusakan dan pembakaran terhadap barang dan orang,” katanya.
Berikut ini foto-foto aktivitas calon polisi yang tengah melakukan kerja bakti:
FOTO-FOTO kondisi pasca-kerusuhan di Jayapura Papua: Situasi kondusif, 1.000 massa sudah dipulangkan. (TRIBUNNEWS/BANJIR AMBARITA)
FOTO-FOTO kondisi pasca-kerusuhan di Jayapura Papua
FOTO-FOTO kondisi pasca-kerusuhan di Jayapura Papua (TRIBUNNEWS/BANJIR AMBARITA)
FOTO-FOTO kondisi pasca-kerusuhan di Jayapura Papua (TRIBUNNEWS/BANJIR AMBARITA)
FOTO-FOTO kondisi pasca-kerusuhan di Jayapura Papua
Ratusan siswa SPN Polda Papua melaksanakan kerja bakti membersihkan barang-barang bekas puing-puing kerusuhan di seputaran Kota Jayapura. (Kontributor Tribunnews/Banjir Ambarita)
SHARE